By Nurfarhana shahira Rosly

Berserah padaMU

Ikat bata pasang marmar

Hari ini,
Pagi-pagi lagi ibu sudah bersiap,
Ingatkan mahu ke mana,
Rupanya di luar rumah sahaja.

Ibu bersiap dengan mesin gerudi,
Besi pengetuk,
Pemutar skru,
Dan
Jiwa dan semangat.

Hari ini,
Misi ibu ketuk simen,
Untuk pasang marmar di hadapan.
Gigih ibu.
Dengan panas tanpa payung teduhan,
Tapi itulah ibu,
Jika ibu mahu,
Ibu pasti bikin sampai cukup waktu,
Mahu dibantu,
Tapi ibu bilang tidak perlu.

Itulah ibu.
Semangat ibu itu,
Tanam dalam diri aku,
Tetapi kadang kala seorang aku,
Tewas dengan putus asa dan buntu.

Hari ini,
ketuk simen semahu-mahu,
Hari sebelum ikat bata bikin pagar pasu.

Ayah dan ibu,
Begitulah mereka menghabis waktu,
Berdua bersatu,

Bukan apa.
Mereka puas,
Bikin sesuatu dengan tangan yang diizin pinjam,
Sementara belum diambil oleh Tuan empunya.

Allah,
Tuhan,
Maha Pencipta,
Redhakanlah perjalanan ayah dan ibu.

Ibu,
Pinjam semangat dan kegigihan ya?


140216
Ahad
9:38 pagi waktu Malaysia
Ipoh, Perak.
Mesin Basuh.

Ibu,
Semalam ibu cakap nak pergi rumah kaklong,
Nak tengok mesin basuh rosak,
Ibu ajak kakak teman,
Baik ibu, mari pergi.

Mula-mula kakak tolong,
Tapi lama-lama kakak dah tahu nak tolong apa.
Kejap-kejap kakak pergi main dengan budak-budak.
Patah balik tengok ibu.
Kakak berdiri, tengok.
Tak mampu nak tolong apa.
Kakak tengok ibu,
Ibu masih setia depan mesin basuh.

Kejap ibu buka itu,
Kejap ibu buka ini.

Kakak buat kerja lain.
Dah siap kerja kakak,
Kakak ke ruang tamu,
Menanti ibu,
Sambil tengokkan budak-budak itu.

Tak lama lepas itu,
Ibu ke ruang tamu,
Ajak pulang dahulu.
Kakak lupa nak tanya dah elok atau belum itu.
Sampai rumah, kakak tanya ibu.
Ibu dan boleh ke mesin basuh tu?
Ibu angguk.

Ehh.
Ibu,
Hari ni kakak belajar benda baharu dengan ibu.
Tetap berusaha jangan membisu.
Tetap berjuang jangan biarkan berlalu.
Kan ibu?
Terima kasih ibu.
Terima kasih Allah, kerana hadiah ibu.

Selamat jalan kembali, mesin basuh.
Terima kasih Allah untuk izin itu.

100216
Rabu
3:19 petang waktu Malaysia.
Ipoh, Perak.
Perjalanan Ramadhan 1436 Hijrah

#Bahagian 3

Ramadhan kali ini berkemungkinan (segalanya telah diaturkan oleh Allah) merupakan Ramadhan sepenuhnya aku di UPM. Selama lima tahun aku di UPM, hampir keseluruhan Ramadhan dilalui bersama sahabat seperjuangan. Namun, kali ini sedikit berbeza daripada sebelumnya. Kami memilih untuk iftar di Masjid.

Hari pertama dengan agak takut-takut kerana ketidakbiasaan, langkah pertama memasuki perkarangan masjid. Kami dilambai oleh seorang jemaah masjid yang berkemungkinan berasal dari negara Timur Tengah, bersama dengan seorang anak kecilnya. Jemaah tersebut sering mengukirkan senyuman, dan kami meneruskan untuk menjamah makanan secara berjemaah dengannya di dalam sebuah talam.

Ahhh, perasaannya ketika itu, hanya Allah yang tahu. Betapa hati ini sayu. Nikmat Allah yang manakah yang hendak didustakan?

Allah aturkan ini,
Sejak di Lauh Mahfuz lagi,
Setelah banyak kali diuji,
Dengan nikmat duniawi,
Hari ini,
Allah bagi bukti,
KekuasaanNya Yang Maha Tinggi,
Betapa kecilnya diri ini,
Betapa jauhnya tenggelam dengan duniawi.
Allah Yang Maha Mengasihani,
Tak pernah menjauh diri,
Walaupun diri ini,
Seringkali lalai dengan nikmat yang diberi.

Beberapa hari selepas hari pertama kami meniti jalan baharu yang ditemui, perjalanannya dipermudahkan Allah seperti hari-hari sebelumnya. Alhamdulillah. Satu hari, sedang kami menanti waktu berbuka, seseorang menegur bagi bertanyakan sudah penuhkah bahagian untuk talam hidangan yang berada di samping kami.

Beliau mula duduk di samping kami. Kami mula berbual. Beliau datangnya dari negara seberang. Sedang kami rancak berbual sebagai sesi memperkenalkan diri, beliau mula membuka sebuah cerita. Beliau menceritakan mengenai kisahnya yang sedang mencari tempat berteduh kerana perlu keluar segera daripada tempat yang sedia ada atas masalah tertentu. Merata-rata tempat dicari untuk menjadi tempat sewaan, tapi masih tidak berjumpa. Malam selepas menunaikan solat Terawih, beliau menangis semahu-mahunya, memohon pada Yang Maha Esa. Menangis semahunya dia. Berdoa semahunya. Dengan izin Allah, selepas itu banyak panggilan masuk menyatakan terdapat bilik yang hendak disewakan.

Allah. Maka nikmat Allah yang mana yang hendak kita dustakan?

Sekali lagi aku kaku.
Hati aku makin layu.
Betapa Allah itu Maha Tahu,
Manakala aku ini semakin layu.
Betapa Allah itu luarbiasa mengatur sesuatu,
Sedang aku sering lupa tentang itu.
Bila mana kita serah semuanya kepada Allah yang satu,
Allah akan hadiahkan dengan sesuatu,
Yang kita tak tahu,
Tetapi pastinya sangat membantu.
Allahu.
Pimpinlah diriku.

Ramadhan 1436 Hijrah, pergi bersama seribu satu pengajaran, pengalaman dan persoalan. Yang telah Allah aturkan sejak dahulu. Buat bekalan untuk aku, mengharungi sisa-sisa waktu,  Sungguh, aku kaku dan tertunduk malu. Betapa Allah itu Maha Tahu.



090915
10.59 pagi.
Ipoh, Perak.
Perjalanan Ramadhan 1436 Hijrah

#Bahagian 2

Langkah kaku,
Kaku seolah dipaku,
Dipaku rasa pilu,
Pilu menikam kalbu,
Kalbu yang kelabu,
Kelabu ditelan arus waktu,
Waktu itu, dimanakah aku?

Aku tenung lama,
Lama sehingga lupa,
Lupa aku berdiri lama,
Lama merenung mata,
Mata yang terus terkesima,
Terkesima memandang apa,
Apa itu, apakah dia?

Langkah kaki makin berani,
Berani membawa hati,
Hati yang sekian lama sepi,
Sepi mencari erti,
Erti akal budi,
Budi membina jati diri,
Jati diri yang kadang kala berlari,
Berlari sambil mencari,
Mencari lagi, apakah dia?

Lama.
Terkesima.
Tak berkelip mata.

Hati aku menangis.
Hati aku merintih.
Hati aku terhiris.

Putih.
Aku lihat putih.

Dan mereka,
Tersenyum mesra,
Ketika bersua muka.

Aku kembali merintih.

Hatiku jatuh,
Jatuh terjelepok,
Terjelepok teruk,
Teruk.

"Allahuakbar, allahukbar".

Hatiku bangkit.
Rapatkan saf.
Allahuakbar.

Ketika itu,
Hari tu,
Masa lalu.

Ketika ini,
Hari ini,
Masa kini.

Allah, ampuni aku. Pimpinlah diriku Ya Allah.



*Ramadhan bulan mulia, membawa aku kembali mencari erti akal budi. Akal budi di sebalik keizinan Allah memberikan kehidupan sementara di alam duniawi. Merinduimu Ramadhan. Izinkan kami bertemu Ramadhan 1437 Hijrah, Ya Allah.

25/07/2015
10.13 malam.
Kolej Kediaman.
9 syawal


Perjalanan Ramadhan 1436 Hijrah

#Bahagian 1

1436 Hijrah,
Aku mencari arah,
Aku mencari langkah.
Arah dan langkah yang lebih terarah.

1436 Hijrah.
Niat itu terukir 1435 sudah,
namun langkah tidak melangkah,
arah tidak terarah.

1436 Hijrah,
Kali ini jangan menyerah.
Moga terus istiqamah.
Kerana masihkah ada 1437 Hijrah?

1436 Hijrah,
Kaki melangkah.
Walau mata melilau mencari arah.
Walau kaki tergagap menjejak langkah.

Allah.
Ya Rasulullah.

Allah.
Terimalah.
Tingkatkanlah.
Amal ibadah.
Hanya padaMu kami berserah.

Ramadhan 1436 Hijrah,
Terus bersama kami melangkah.
Dengan gagah dan tabah.
Kerana kami kerap rebah,
Dan jatuh mengaku kalah.

Allah.
Kami tahu Ramadhan tetap melangkah.
Namun Ya Allah,
Jangan biarkan kami berhenti melangkah.
Binalah hati kami dengan semangat tabah,
Bersama istiqamah dengan ibadah 1436 Hijrah.
Malah semakin bertambah dan bertambah.
Tujuannya hanya satu Ya Allah,
Mencari RedhaMu Ya Allah.
Dan mengharap kekasihMu turut tersenyum ketika kami melangkah.
Tika dihimpunkan untuk ditimbang yang mana benar yang mana salah.

Allah...
Kami mengharap redhaMu Ya Allah.


13 Julai 2015
10.13 malam.
Kolej kediaman.
Malam 27 Ramadhan.