By Nurfarhana shahira Rosly

Berserah padaMU

Terima kasih Allah, untuk hadiah "guru"

Dalam redah meresah,
Ketika langkah menongkah,
Allah sentiasa beri hadiah,
Hadiah terindah.

Guru.

Guru
Walau hanya dengan senyuman,
Atau sekadar lambaian,
Kamu ajari aku,
Tentang erti sesuatu.

Guru.
Adalah kamu,
Orang sekelilingku.

Terima kasih kerana menjadi guruku,
Orang sekeliling,
Yang datang lama,
Yang datang sebentar,
Yang datang dan menetap,
Yang datang dan pergi.

Dari manusia yang bergelar guru,
Aku belajar sesuatu,
Dan sesuatu itu,
Merupakan ilmu.
Dan ilmu itu,
Sangat membantu,



070515.
Semoga Allah Redha.
Selamat Hari Guru.

Refleksi dengan senyuman 

Dia sindir awak,
Awak senyum.

Dia maki awak,
Awak senyum.

Dia hina awak,
Awak senyum.

Sebab awak tahu kebenaran,
Hanya awak dan DIA sahaja yang tahu.

Allah kan ada.

Bila awak refleksi dengan senyuman,
Saya yakin,
Awak akan terus senyum,
Barangkali juga dia pun akan turut tersenyum.

Hebat kan apabila kita berefleksi dengan senyuman?





Fbmk, 050515
Semoga Allah Redha.



Biar dipijak henyak

Pijak pijak,
Biar sampai henyak.
Mahu terus pijak,
Terus sehenyak-henyaknya,

Dia masih begini,
Akan terus begini,
Melayan rasa begini,
Merasa erti henyakan begini.

Kerana yang dipijak henyak ini,
Akan bangun semula,
Walaupun lambat,
Luka berdarah,
Hati tangan dan kaki.

Paling maksima,
Hati,
Remuk.

Dia pilih untuk bangun,
Selepas dipijak henyak.

Dia tahu,
Allah ada.
Dan Allah tengah tengok tu.

Dan,
Yang dipijak henyak ini.
Akan terus cuba berdiri,
Mencari erti
Kehidupan duniawi,
Yang sementara ini.

Kisahnya,
Dia hanya semut merah.
Yang mudah dipijak-pijak,
Tapi dia punya Tuhan.
Yang seluruh langit dan bumi ini.
Adalah milik DIA.

140415
Setelah 

Setelah banyak,
Duri.
Setelah jauh,
Lari.
Setelah luas,
Memerhati.

Tapi masih di posisi,
Belum.

Belum selesai.
Belum tamat.
Belum di fasa "sudah".

Kerna,
Selagi nafas masih diberiNya.
Selagi itu.
Perjuangan masih belum selesai.

Allah.
Syukur.
Untuk jatuh bangun.

Jom.
Terus.
Untuk Allah.

12042015
11;58 pagi
Lama.

Lama aku menggantung pena.
Menyimpan papan ketik.
Menyelimut rasa untuk menulis.
Ya.
Kehidupan dunia.

Allah.

Maaf.
Tegur.
Jika aku terlalu "dunia".

"Dunia" pelajar.

Allah.
Tegur.
Jika "dunia" pelajar ini
Bikin aku lupa kejar saham
Saham untuk "dunia" sana.

Allah.
Aku milikMu.