By Nurfarhana shahira Rosly

Berserah padaMU

Sebentar namun menggamit

Sedang menghala wajah,
Ke permukaan komputer riba,
Yang dicari tidak juga ditemui,
Sambil melayan yang di depan mata,
Tiba-tiba memancar wajah,
Wajah-wajah indah.

Sepertinya,
Berada dalam satu bangunan segi empat sama,
Tingkap buka tutup bergelas kaca,
Daun pintu kelabu dengan dinding putih rona.
Orang di dalamnya seperti pernah berjumpa,
Masing-masing sibuk ke sini sana,
Berbaju putih tanpa lain warna,
Bersama seorang wanita,
Yang tersenyum setiap kali disapa.

Wajah-wajah itu sungguh ceria,
Seperti kanak-kanak baharu mendapat pensil warna,
Bergelak ketawa riang gembira,
Kira-kira seperti aku ada bersama,
Mungkin mahu berkongsi kasih suka dan duka,
Namun tidak lama,
Masing-masing mengemas kerusi meja,
Menyarung bagasi dan mahu berjalan keluar,
Aku melihat terus wajah mereka,
Mahu kemana?

Aku di saat dan ketika,
Mahu dilakar dilukis menggambar suasana,
Mahu ditulis panjang lebarnya,
Biar tidak cukup kain selembar,
Apa aku rasa,
Apa aku seperti mahu sama,
Sama dengan sebegitu rupa,
Gembira,
Dan ceria,
Sekali hati turut bercahaya.

Aku kembali menghadap komputer riba,
Ahh,
Tadinya aku terlelap seketika,
Allah bagi peluang dan masa,
Imbau kenangan zaman remaja,
Bersama bangku dan meja,
Tempat jatuh tidaklah dilupa.

Allah izin merasa,
Menggamit memori seketika,
Indah.

Allah izin menagih,
Rangkulan kasih,
Walau hanya dalam mimpi.
Luarbiasa.

Moga kalian baik-baik sahaja,
Dalam rahmat dan redhaNya.
Hadiahkan pahala Al-Fatihah,
Buat yang telah dahulu bertemu Pencipta.

2709016
11:05 pagi waktu Malaysia
Rindu bangku sekolah
Ipoh, Perak
Moga-moga Allah Redha

12 Julai 16, 26.

Alhamdulillah.
Untuk semua,
Untuk nikmat kasih sayang Allah & Rasul,
Untuk nikmat iman, amal dan agama,
Untuk nikmat al-Quran pesanan teragung,
Untuk nikmat tenang dan bahagia,
Untuk nikmat redha dan terima,
Untuk nikmat suka dan duka,
Untuk nikmat himpunan sekeluarga,
Untuk nikmat sahabat yang setia,
Untuk nikmat saudara mara,
Untuk nikmat jiran tetangga,
Untuk nikmat kesihatan dan masa,
Untuk nikmat sesuap rasa,
Untuk nikmat helaian pelbagai warna,
Untuk nikmat tempat berteduh sementara,
Untuk nikmat majlis ilmu penguat jiwa,
Untuk nikmat pancaindera sempurna,
Untuk nikmat pinjaman sementara,
Untuk nikmat kemudahan kerjaya,
Untuk nikmat kelancaran menimba ilmu di dada,
Untuk nikmat perjuangan dan kekuatan,
Semua.
Hanya Allah yang tahu.

Syukur.
Alhamdulillah.
Semoga semuanya nanti kembali bersatu,
Untuk bertemu Yang Satu,
Bersama kekasihNya yang sentiasa dirindu.


180716
Isnin
11:44 pagi waktu Malaysia,
Ipoh, Perak.
Moga-moga Allah Redha.

Pelangi kembali lagi

Pelangi,
Bila pelangi muncul kembali,
Setelah hujan menyapa bumi,
Ada senyuman mekar menghiasi,
Ada tumbuhan tertegak menguasai,
Dan ada seseorang kembali berdiri.

Pelangi,
Bukan selalu tiba,
Bukan selalu menyapa,
Serta bukan selalu menerpa.

Bila pelangi kembali lagi,
Jangan biarkan kenangan hujan berlalu pergi,
Kerana hujan dengan pelangi,
Ibarat satu penyatuan hati,
Yang apabila sakit diuji,
Akan hadir sinar memancar diri.

Marilah hujan dan pelangi,
Masuk dalam hati,
Singgah dalam diri,
Sebagai ubat dari Illahi,

Kerana,
Yang berlalu pergi,
Mungkin tidak akan kembali,
Yang berlalu pergi,
Mungkin juga akan kembali,
Apa yang pasti,
Selepas hujan, akan datang pelangi,
Tanda Tuhan tidak pernah berlalu pergi.
Dan tanda Tuhan Maha Memberi,


090716
Sabtu
11:45 malam waktu Malaysia,
Ipoh, Perak.
Moga-moga Allah Redha
Belakang pintu.

Sahabat,
Kamu mungkin tidak tahu,
Aku ada di belakang pintu,
Perhati kamu,
Dari jauh membatu,
Tanpa lelah dan jemu.

Jika kamu mencari aku,
Selak daun pintu,
Aku selalu ada di situ,
Tapi sampai kapan aku sendiri tidak tahu,
Mungkin saat kau tolak pintu,
Aku sudah berlalu,
Berjalan pulang bertemu Dia Yang Satu,
Atau jika diizin waktu,
Aku masih disitu,
Tersenyum untukmu,
Lantas berkata, "Marilah, lama aku menunggu".

Kita mungkin jarang bertemu,
Tetapi ingatlah selalu,
In shaa Allah dalam doa aku,
Selalu ada kamu.


290616
Rabu
2:52 waktu Malaysia
Ipoh, Perak.
Moga-moga Allah Redha.

Suatu malam, di pinggir sebuah bandar

Suatu malam,
Lokasi kedai makan kegemaran,
Sekitar Kajang, Selangor,
Aku dan keluarga,
Mengisi perut yang kian berlagu.,
Lantaran petang ke malam mencari sesuatu.

Ketika semua sedang makan,
Kecuali aku,
Kerna pada waktu sebegitu entahlah,
Aku seperti kurang mahu menyuap sesuatu,
Aku memilih untuk menunggu,
Walaupun di atas meja sepertinya memanggil-manggil aku,
Akhirnya mataku terpaku,
Pada sosok yang sangat hampir denganku.

Aku sejak awalnya memang tidak melihat sesuatu,
Sepertinya biasa-biasa sahaja,
Tapi kali ini mata sudah memaku,
Bukan mata sahaja,
Malah diri, rasa, akal dan jiwa.
Semuanya.
Tanpa sedar,
Ada cecair mengalir dari kelopak mataku.
Tanpa aku paksa.

Kaget mereka di mejaku.
Seperti memikir sesuatu.
Mengapa begitu.
Jari aku menunjuk sesuatu.
Dan mereka mengerti
Yang terukir di hati.
Aku menahan untuk tidak sebegitu,
Tapi tidak tahu,
Sebak dada, menangis jiwa.

Buat seorang kamu yang kuat hati,
Yang makannya pada ketika itu penuh teliti,
Lebih kurang hanya dua inci,
Wajahmu dengan pinggan nasi,
Moga kamu terus jangan berhenti,
Walau yang dilihat perlu diteliti,
Ya, aku mengerti.
Bagaimana rasa bila yang dilihat perlu diteliti,
Dan bukan mudah untuk didefinisi,
Apakah itu yang diteliti,
Adakah sama dengan yang realiti,
Atau hanya sekadar benar di hati.

Awak,
Ayuh lari sama-sama.
Patah sayap,
Bertongkat paruh.



280616
Selasa
5: 28 waktu Malaysia
Ipoh, Perak
Moga-moga Allah redha.