By Nurfarhana shahira Rosly

Berserah padaMU

Aku tahu kau tahu dan aku tahu Dia tahu

Aku tahu,
Kau tahu,
DIA tahu,
Maka,
Aku tahu,
DIA tahu,
Apa aku tahu,
Dan apa kau tahu.
Sebab
DIA Maha Mengetahui
DIA beri aku tahu
DIA beri kau tahu
Aku dan kau tahu
Jangan ragu-ragu
Terus membisu
Kerna aku tahu
DIA Maha Mengetahui.

Sekali lagi,
Aku tahu,
Kau tahu,
DIA sentiasa tahu.
Apa yang aku dan kau tahu.


Terbang dengan teguh

Ada ketika,
kau rasa kenapa
Semua berlaku pada kau
Bukan pada dia, dan dia dan dia
Sebab,
Masa kau rasa
Kau lupa
Allah tu ada.

Ada ketika,
kau rasa macam ahh ini semua apa
Membuak-buak marah kau rasa
Rasa nak lempar semua yang ada
Sampai orang sekeliling kau terasa
Sebab.
Masa kau buat itu semua
Kau lupa,
Allah tu ada.

Ada ketika,
kau rasa melampau ini semua
Dihina, dicaci dimaki sebegitu rupa
Sehingga penuh dada
Apa ini semua
Sebab
Masa kau fikir ini cerita
Kau lupa,
Allah itu ada.

Ada ketika,
kau rasa ini teruknya
Sebab kau lupa
Allah itu kan sebaik-baik Pencipta

Kau pandang depan mata
Kau tengok dunia nyata
Kau selam susuk sebelah punya jiwa
Kau tanam dalam minda
Perancangan Allah ada hikmahnya


"Kau" ini bukan orang lain punya jiwa,
Tapi adalah "Kau" yang kadang kala lupa,
Allah itu ada.
dan "Kau" juga leka
Memandang salah orang sekeliling yang ada
Sebab "Kau" rasa yang betul hanya kau sahaja
Tanpa sedar "Kau" hanya seorang pendosa.

"Kau"
Jangan lupa.
Pandang kau punya mata.
Yang sempurna,
Hanya Dia.

Dan
Bila mana "Kau" itu,
Adalah aku,
Yang dimiliki Dia.
Dalam menuju terma "hati" dan "budi"

Tujuan hati
Menggerak luncur
Memacu menusuk
Dalam lorong
Hati dan budi

Di pintu "entri"
Adakala tiada besi
Adakala besi besar membatu
Dan adakala besi fleksibel
Boleh tolak tarik angkat turun
"Entri" hati dan budi
Yang kau tak kan pernah mengerti
Kerna Si Dia yang tahu isi dan hati

Lepas "entri"
Jalan menusuk ruang isi
Tangan mendepa menguis hatihati
Kelak tidak hatihati
Sakit tidak terperi
Kerana ruang "hati" dan "budi"
Bukanlah sekeras-keras besi
Kerana kata dan ucap dari "hati" lain
Adakala memakan diri
Sehingga separuh hati mati
Mati walau berpenghuni

Dah masuk "isi" hati
Belajar dengan tekun dan berani
Kerna dalam "isi"
Penuh ranjau duri
Silap masuk patah hati
Betul masuk senang hati
Tapi yang izin masuk
Hanyalah Illahi

Masuk sahaja :"isi"
Jumpa manisnya isi
Jumpa kelatnya memendam isi
Jumpa beraninya melawan emosi
Jumpa Yang Maha Menguasai
Sedang meneliti
Ruang "hati".

Berjalanlah dalam hati
Tanpa henti
Walau yang dijumpa bukan kehendak diri
Atau kehendak lain "hati"
Kerana melalui "hati"
Ada sesuatu yang tersembunyi
Kuat pertahankan diri
Kerana Dia yang miliki hati
Jatuh bangun bersama hati
Walau hati sendiri
Atau hati yang sedang ditelurusi
Simpan jangan dilupai
Hati ini milik Dia yang kekal abadi.

Bila hati tersakiti
Pejam mata tanam kembali dalam hati
Hati ini hanya Dia miliki
Dan Dia yang berhak mengisi
Siapa gerangan si penghuni hati

Jaga hati.
Allah sedang perhati.



11/09/2014
Hati yang diuji




Papan ketik

Di papan ketik
Asyik kulagukan
Baris keramat
Di atas laman ini
Bersama ikhlas hati
Juga kesenangan meluah emosi

Aku tenang
Kerana ketenangan ini

Aku tenang
Kerana ketenangan Illahi.

Di papan ketik ini
Aku menyanyi
Aku menari
Tanda aku syukuri
Walau yang menyanyi dan menari
Hanya hati
Yang letakkan "sempurna" hanya pada Illahi

Bonda

Inikah cinta
Serasi bersama
Seiiring sejalan
Dua jiwa
Takkan terpisah
Mengenangmu
Aku cinta aku rindu
Hati ini
Sering rindu ibu
PadaMu ku bersujud
Tuhan jagakan dia

Ibu
Bila rindu
Asyik ku lagukan
Bersama warkah berlagu pilu
Dalam sujud terakhirku
Doaku untukmu sayang
Tenanglah sayang.
Tanpamu
Terduduk ku sendiri

Ya Tuhan,
Jaga dia untukku
Maafkanlah aku
Aku juga manusia bias
Namun ku punya hati
Betapa aku cinta padamu ibu.

Ya Tuhan,
Jaga dia untukku.