By Nurfarhana shahira Rosly

Berserah padaMU

Sepetang di ruang pembedahan

Rasanya hanya Allah yang tahu,
Sakitnya hanya Allah yang tahu,
Cuma aku harus kuat,
Walau ibu ayah tiada di sisi,
Walau yang diusung hanya aku sendiri.

Terima kasih Ya Illahi,
Terima kasih pakar orthopedik,
Terima kasih sahabat sejati.
Terima kasih kalian sentiasa di sisi.
Terima kasih.




Bila aku raya

Bila kau tanya,
Apa erti raya,
Yang keluar dari lubuk jiwa,
Insan ini yang tidak sempurna,
Aku tersenyum suka.

Suka.

Kerana raya aku,
Bila ramadan yang berlalu,
Membawa seribu,
Bukan hanya seribu,
Malah tidak terhitung jumlahnya itu
Betapa hadir bersama rindu
Juga menjadi jambatan ilmu
Buat insan kerdil seperti aku
Kerna ramadan itu
Bikin aku belajar lebih daripada sesuatu.

Bila aku raya,
Aku suka,
Bukan bermakna,
Aku lupa,
Ramadan yang berlalu bersama masa.

Tapi aku bahagia,
Ini hari kemenangan

Hadir raya yang bahagia,
Kerna ramadan itu aku terlalu bahagia.

 Bila kau tanya,
Apa erti raya,
Bagi diri ini yang tidak punya apa-apa,
Ini jawapannya.

Erti raya,
Bagi insan belum cukup sempurna,
Atau lebih tepat memang tidak sempurna,
Ialah apabila,
Dapat dengar takbir raya yang menyentuh jiwa,
Dapat melangkah ke rumah Allah bersama,
Dapat tenung wajah bonda ayahanda,
Dapat peluk cium keluarga kesayangan hamba,
Dapat temu mata saudara mara tercinta
Dapat senyum ketawa bersama sahabat jatuh bangun bersama
Dapat ziarah pusara insan yang sudah dijemputNya.

Kerana bagi aku,
Raya aku ialah keluarga aku,
Juga kesayangan aku.
Bersama iringan Dia yang sentiasa di sisi aku,.

Raya aku,
Tanda syukur aku,
Pada Tuhan aku,
Allah Yang Satu.
Bila kita rasa "kadang", kita sebenarnya tewas.

Bila jiwa merasa,
Kadang dan jika,
Aku tidak sebegini rupa,
Atau apa yang kita tak suka,
Kita akan kata,
kadang dan jika,
Alangkah indahnya,
Maka,
Kita sebenarnya,
Tewas dalam kotak suara,
Yang lantunkan kadang dan jika,
Kerana Allah aturkan semua,
Dengan hikmahnya,
Untuk apa,
Bilang kadang dan jika,
Kerana Dia buat apa,
Semua untuk bahagia kita.

Maafkanku Tuhan.

Bila jiwa merasa,
Situasi ini memaksa,
Hadapan aku ini terpaksa,
Paksaan ini bikin jiwa aku berduka,
Langsung kita terlupa,
Bila yang memaksa,
Bila yang terpaksa,
Bisa bertukar gembira,
Bisa bertukar ah indahnya,
Kerana dengan terpaksa,
Mana kita sangka,
Boleh berubah jadi wahh seronoknya.
Yang Maha Pencipta,
Punya aturan hebatNya.

Untuk semua,
Yang aku rasa,
Syukur padaNya,
Kerana sudi memberi rasa.


Tanah bikin tenang

Mula melihat biru
Bersama sayap jentera
Hati kadang dupdap terasa
Sepanjang masa 
Menyebut namaNya.

Bukan apa, 
Kali pertama.
Teringat pula 
Kisah menggamit rasa.

Dari atas di tepi sayap
Aku lihat.
Pandang hijau petak-petak
Bendang dan bangunan rendah
Ini fenomena
Fenomena buat aku jatuh cinta
Fenomena yang hanya aku
Hanya mungkin aku yang rasa
Ini fenomena
Fenomena jiwa
Bila aku jatuh cinta
Dengan apa yang dilihat mata.

Di bumi ini aku jatuh
Jatuh dengan fenomena
Fenomena keramahan manusia
Fenomena manusia yang aku rasa
Bukan biasa
Malah luar biasa.
Buat aku getar jiwa
Betapa aku merasa
Ini luarbiasa.

Sudut pandang jiwa-jiwa
Jiwa yang aku pandang mesra
Yang aku pandang jarang ada di mana-mana
Malah lokasi yang sering aku berada
Menyentak jiwa!

Ini rasa, 
Hanya Allah yang dapat rasa

Aku jatuh cinta.

Keramahan bicara
Kelembutan suara dan tutur kata
Keindahan alam sekitar
Dan yang paling impak besar
Ada cinta bukan pada dunia.
Bukan sekadar ada
Malah banyak jumlahnya.

Tanah ini
Bikin aku jatuh cinta
Jatuh cinta pada kuasaNya
Jatuh cinta dengan orang yang menyintaiNya
Jatuh cinta dengan mereka yang cintanya bukan pada dunia.

Ya Allah, 
Terima kasih beri aku sebelah lagi nikmat merasa
Melihat walau bukan jelas dan nyata
Betapa aku merasa
Dalamnya
Dalam sekali
Rasa bahagia bersama 
Dengan orang yang meletakkan cintanya bukan pada dunia
Cinta mereka
Hanya pada pemilik jiwa.

Aku jatuh cinta
Di bumi Yogyakarta. 
8-12 Mei 2014

Yang aku simpan, hanya Allah yang mengerti

Hati ini,
sebak, diam, membisu.
Tatkala mendengar panahan kata
Walau bukan lontaran terus dari kamu
Berhadapan dengan aku
Aku rasakan.
Mendalam.
Menusuk terus.

Menolak diri
Atas sebab kekurangan yang dihadapi
Allah tahu
Allah tarik ada hikmah
Dan berita yang hadir ini juga
Bersama beribu hikmah.

Atas semua
Aku berdoa.
Aku terima.
Aku redha.
Kerana redha Allah,
Adalah segalanya.