By Nurfarhana shahira Rosly

Berserah padaMU

Bila kita rasa "kadang", kita sebenarnya tewas.

Bila jiwa merasa,
Kadang dan jika,
Aku tidak sebegini rupa,
Atau apa yang kita tak suka,
Kita akan kata,
kadang dan jika,
Alangkah indahnya,
Maka,
Kita sebenarnya,
Tewas dalam kotak suara,
Yang lantunkan kadang dan jika,
Kerana Allah aturkan semua,
Dengan hikmahnya,
Untuk apa,
Bilang kadang dan jika,
Kerana Dia buat apa,
Semua untuk bahagia kita.

Maafkanku Tuhan.

Bila jiwa merasa,
Situasi ini memaksa,
Hadapan aku ini terpaksa,
Paksaan ini bikin jiwa aku berduka,
Langsung kita terlupa,
Bila yang memaksa,
Bila yang terpaksa,
Bisa bertukar gembira,
Bisa bertukar ah indahnya,
Kerana dengan terpaksa,
Mana kita sangka,
Boleh berubah jadi wahh seronoknya.
Yang Maha Pencipta,
Punya aturan hebatNya.

Untuk semua,
Yang aku rasa,
Syukur padaNya,
Kerana sudi memberi rasa.


Tanah bikin tenang

Mula melihat biru
Bersama sayap jentera
Hati kadang dupdap terasa
Sepanjang masa 
Menyebut namaNya.

Bukan apa, 
Kali pertama.
Teringat pula 
Kisah menggamit rasa.

Dari atas di tepi sayap
Aku lihat.
Pandang hijau petak-petak
Bendang dan bangunan rendah
Ini fenomena
Fenomena buat aku jatuh cinta
Fenomena yang hanya aku
Hanya mungkin aku yang rasa
Ini fenomena
Fenomena jiwa
Bila aku jatuh cinta
Dengan apa yang dilihat mata.

Di bumi ini aku jatuh
Jatuh dengan fenomena
Fenomena keramahan manusia
Fenomena manusia yang aku rasa
Bukan biasa
Malah luar biasa.
Buat aku getar jiwa
Betapa aku merasa
Ini luarbiasa.

Sudut pandang jiwa-jiwa
Jiwa yang aku pandang mesra
Yang aku pandang jarang ada di mana-mana
Malah lokasi yang sering aku berada
Menyentak jiwa!

Ini rasa, 
Hanya Allah yang dapat rasa

Aku jatuh cinta.

Keramahan bicara
Kelembutan suara dan tutur kata
Keindahan alam sekitar
Dan yang paling impak besar
Ada cinta bukan pada dunia.
Bukan sekadar ada
Malah banyak jumlahnya.

Tanah ini
Bikin aku jatuh cinta
Jatuh cinta pada kuasaNya
Jatuh cinta dengan orang yang menyintaiNya
Jatuh cinta dengan mereka yang cintanya bukan pada dunia.

Ya Allah, 
Terima kasih beri aku sebelah lagi nikmat merasa
Melihat walau bukan jelas dan nyata
Betapa aku merasa
Dalamnya
Dalam sekali
Rasa bahagia bersama 
Dengan orang yang meletakkan cintanya bukan pada dunia
Cinta mereka
Hanya pada pemilik jiwa.

Aku jatuh cinta
Di bumi Yogyakarta. 
8-12 Mei 2014

Yang aku simpan, hanya Allah yang mengerti

Hati ini,
sebak, diam, membisu.
Tatkala mendengar panahan kata
Walau bukan lontaran terus dari kamu
Berhadapan dengan aku
Aku rasakan.
Mendalam.
Menusuk terus.

Menolak diri
Atas sebab kekurangan yang dihadapi
Allah tahu
Allah tarik ada hikmah
Dan berita yang hadir ini juga
Bersama beribu hikmah.

Atas semua
Aku berdoa.
Aku terima.
Aku redha.
Kerana redha Allah,
Adalah segalanya.
Penghung tirai 2013

Saat tahun baru
kalendar Islam bakal menjelma.
Habiskan masa bersama keluarga tercinta
Semakin jauh berjalan
Semakin hebat perjalanan
Ujian
Kebaikan
Sentiasa jadikan panduan
Di depan cerminan
Ujian itu bikin senyuman

Kecemasan
Unit di barisan hadapan
Sudah aku lihat di dindinan
Seorang aku sedang bertahan
Nafas punya sekatan
UjianNYA sebagai pengajaran
Bukan saja-saja aturan Tuhan
Bikin aku belajar indahnya nikmat ujian

Pulang perjalanan
Setelah pemeriksaan
Lagi satu ujian
Terbaring di jalanan
Jalan basah kelicinan
Ajar aku bangun dari kejatuhan
Meneroka perjalanan
Di saat kehujanan
Ini ujian bikin aku senyuman
Kerana dengan jatuh
Aku bisa bangun dan teruskan perjalanan.
Wad ICU, Hospital itu.

Saat pagi yang indah.
Sejuk.
Hari pulak sabtu. Cuti.
Berborak. Bercanda dengan rakan sebilik.
Sambil si dia berkemas pulang
Bertemu wajah kesayangan.

Terbit satu cerita
Kenangan mengusik jiwa

Sekitar tiga empat tahun
Saat gentar di bangku STPM kiranya
Tragedi aturan Allah yang sudah diatur lama
Berlaku.

Aku masih ingat ketika itu.
Runtun hati.
Luruh jiwa
Saat sekitar tiga empat jam putaran masa
Kamu ingin diijabkabul
Aturan Allah yang punya hikmah
Di wad itu, kamu beradu.

Aku langkah pertama
Laju
Perlahan
Laju kembali
Ketar ketar usah ditanya
Lemah.

Wajah itu.
Yang aku tatap selalu
Meski selalu, aku masih rindu.

Tangan kasar ini digenggam erat
Air mata di pipi kamu
Aku lihat.
Aku juga
Aku cuba fahami. masuk dalam jiwa kamu.
Ya. Kuat ya.

Saat itu Allah uji.
Kuat.
Hikmahnya
Ketika saat ini Allah uji
Semakin kuat.
Terima kasih Allah.